Lawak Bodoh Berterusan
     

    Pedas-Pedas Cili Api 122 (11hb Julai 2000)

    Bila peristiwa merampas senjata yang agak banyak jumlahnya dilakukan oleh sekumpulan 15 orang di dua kem askar di Grik baru-baru ini, rakyat berasa gempar. Peristiwa itu menunjukkan betapa lemahnya sistem pertahanan negara ini.

    Dalam sebuah negara yang lebih bermaruah pemimpinnya, besar kemungkinan Perdana Menteri atau sekurang-kurangnya Menteri Pertahanan, akan meletakkan jawatan tanda bertanggungjawab bagi peristiwa yang memalukan itu.

    Cili Api memang tahu bahawa di negara ini para pemimpinnya belum sampai ke tahap itu maruahnya dan belum setinggi itu rasa tanggung jawabnya.

    Peristiwa rampasan senjata itu kemudiannya diikuti dengan beberapa hari yang penuh dengan teka-teki dan kekeliruan. Media massa (yang dikuasai kerajaan sepenuhnya) lain ceritanya, Menteri Pertahanan lain ceritanya, Ketua Polis Negara lain lagi ceritanya.

    Maka tinggallah rakyat awam dalam keadaan keliru dan tertanya-tanya. PM sendiri diam seribu bahasa hinggalah selepas mesyuarat MKT UMNO.

    Percubaan untuk membahaskan peristiwa yang menggemparkan dan krisis sistem pertahanan itu di Parlimen, sebagaimana yang telah dijangkakan, telah dihalang dan digagalkan.

    Oleh kerana proses perampasan senjata itu sendiri berlangsung dengan cara yang amat mudah, maka mulailah tersebar khabar-khabar angin bahawa perampasan tersebut telah dirancang dari dalam dan dengan restu pihak yang berkuasa.

    Oleh kerana perebutan kuasa serta tikam-menikam dari belakang memang menjadi mainan seharian orang UMNO, maka ada yang menganggap sandiwara itu sebagai satu lagi permainan para pemimpin UMNO untuk menjatuhkan pemimpin tertentu.

    Malah laman web yang dikendalikan oleh kumpulan Al-Maunah itu telah dianalisis oleh beberapa orang yang arif tentang Teknologi Maklumat. Semakin dianalisis, maka semakin banyak tanda tanya dan keraguan tentang seluruh peristiwa itu yang timbul.

    Di kalangan orang yang ekstrim sikap sinisnya, mulailah kedengaran tuduhan bahawa peristiwa itu sebenarnya merupakan suatu sandiwara yang didalangi oleh pihak tertentu dengan tujuan politik. Tetapi bila sandiwara itu tidak berlangsung menurut skrip yang disediakan oleh beberapa penulis skrip yang bodoh, maka sandiwara itu segera bertukar menjadi cerita lawak yang lebih bodoh lagi.

    Akhirnya pertunjukan itu terpaksa diberhentikan dengan tergesa-gesa dengan bilangan mangsa dan korban yang tidak terlalu besar. Menurut pembuat analisis ekstrim itu, orang yang merencanakan peristiwa itu sudah cukup desperate mengorbankan dua tiga orang untuk keluar daripada krisis yang sudah terlanjur itu bukanlah suatu pengorbanan yang terlalu besar.

    Cili Api bertanya: Apakah motif di sebalik usaha mendalangi peristiwa yang begitu berbahaya itu?

    Si penganalisis ekstrim itu menjelaskan bahawa tujuannya ialah untuk menggemparkan dan menakut-nakut rakyat umum. Jika pendekatan itu telah dilaksanakan sebelum pilihanraya yang lalu dengan siaran rencana-rencana TV3 dan iklan di akhbar-akhbar arus utama mengapa pula tidak sekarang?

    Dengan peristiwa itu pandangan dapat dialihkan daripada krisis kehakiman dan pendedahan tentang terhadap penyiasatan kerja-kerja BPR. Dengan melibatkan kumpulan Al-Maunah, orang ramai dapat diingatkan tentang wujudnya unsur fundamentalisme Islam dan ajaran sesat.

    Dengan menakut-nakutkan orang ramai tentang kebangkitan Islam yang melampau, dapatlah dipertahankan dan disanjung Islam jenis yang diperjuangkan UMNO.

    Lebih penting lagi, lawak bodoh yang menghasilkan krisis dan kegemparan itu dengan mudah dapat dijadikan tanggungjawab parti-parti pembangkang. Bolehlah mudah bagi Cek Det dan Dollah Badawi menebar luas jala ISA untuk menangkap tokoh-tokoh alternatif yang tidak disukainya.

    Jika dengan lawak bodohnya Che Det boleh menghubungkan krisis disiplin di kalangan kanak-kanak sekolah dengan parti-parti pembangkang, apakah yang akan menghalangnya menghubungkan krisis rampasan senjata ini dengan parti-parti pembangkang juga?

    Segala keterangan dan penjelasan Che Det tentang peristiwa rampasan senjata ini selepas mesyuarat MKT UMNO semalam sebenarnya sama sekali tidak mengecewakan teman penganalisis ekstrim tersebut. Malah beliau patut berbangga kerana segala yang telah diramalkannya terjadi dengan setepatnya.

    Cili Api ingin tahu, mungkinkah tuduhannya tentang sandiwara lawak bodoh itu merupakan hasil daya kreatif seorang peramal yang tepat seratus peratus?

    Cili Api.

    Kembali ke Laman Perjuangan
Make your own free website on Tripod.com